Perkembangan Teknologi Pesawat Perang Milik China Sangat Maju

Salah satu alasan utama China membangun sistem satelitnya sendiri, SatNas BeiDou, adalah untuk memperkuat militernya. Karena keadaan perang, musuh tidak akan memberi musuh akses ke satelit. Saat ini, layanan satelit terbesar di dunia disediakan oleh GPS AS. Di belakang GPS, adalah Eropa dengan satelit laut di Galilea. Selain itu, Rusia, India dan Jepang juga memiliki satelit sendiri.

Peralatan Senjata Militer China

Selama ini, China akan memproduksi sejumlah besar senjata dan peralatan militer, bahkan setelah lima tahun terakhir sukses. China sedang membangun kapal induk kedelapan, jauh lebih besar dari dua sebelumnya, dan memiliki mobil listrik baru. Song memperkirakan bahwa pesawat ketiga China dapat terbang dalam satu atau dua tahun dan mulai beroperasi pada tahun 2025. Selain itu, Beidou memiliki keuntungan. Tidak seperti GPS, yang hanya mengirimkan sinyal yang tidak mengetahui lokasi penerima, komunikasi darat BeiDou akan menjadi jalan dua arah.

Namun, lokasi SatNav di China dianggap kurang dari Amerika Serikat atau jaringan GPS Galileo di Eropa. Menurut catatan, bintang SatNav itu mencakup seluruh China. Selain itu, SatNav menyebar ke utara Jepang, Iran barat, Australia selatan, dan sebagian besar Samudera Pasifik ke timur. Di Cina, bagaimanapun, ini bukan masalah. Karena mereka tidak membutuhkan satelit yang menutupi tanah untuk memuaskan pelanggan atau pengguna industri di negara asalnya. China ingin terus bekerja sama dengan Pakistan untuk meningkatkan ukuran satelit renangnya. China telah membangun BeiDou untuk memperkuat aliansinya dengan berbagai negara di dunia.

Pengembangan Angkatan Bersenjata China

Menuntut awal yang baik dalam pengembangan militer selama lima tahun ke depan, Xi mengatakan pengembangan angkatan bersenjata China harus fokus pada persiapan perang. Xi mencoba menggandakan upayanya untuk membangun operasi yang kuat dan terintegrasi. Terus memupuk motivasi militer, Xi menyerukan lebih banyak upaya dan langkah konkret lainnya untuk melakukan eksperimen ilmiah dan independen. Untuk mencapai hal ini, angkatan bersenjata China harus menggunakan sepenuhnya ilmu pengetahuan dan teknologi modern sebagai dukungan strategis untuk pengembangan militer. “Pengembangan teknologi terkait keamanan harus sangat didorong,” katanya kepada Xinhua.

Pesawat yang dikembangkan oleh Chengdu Aerospace Corporation itu diuji pada Maret 2017. Sejauh ini, 12 J-20 telah dikembangkan untuk Angkatan Udara China. J-20 adalah pesawat tempur soliter dan dapat menghindari deteksi radar. Pesawat ini memiliki berat 25 ton, garis tempur 1.200 km dan kecepatan Mach 1,8 atau 2.205 km/jam. Jet tempur AS memiliki berat 27 hingga 32 ton, memiliki kecepatan tertinggi Mach 1,6 dan jangkauan sekitar 2.200 km. J-20 menandai masuknya Batalyon 1 Angkatan Laut China. Menurut Kementerian Pertahanan China, mereka melihat teknologi penerbangan sebagai bagian penting dari transformasi angkatan udara untuk melakukan serangan dan operasi keamanan.

Kinerja Penerbangan Jet Tempur China

Kerangka kebijakan internasional mencatat bahwa J-20 dirancang untuk meningkatkan penerbangan dan operasi, memberi China pilihan insinyur penerbangan yang telah lama ditunggu-tunggu, dan meningkatkan kapasitas pembangkit listriknya. J-20 adalah salah satu dari kelompok kecil tapi bertenaga tinggi dari pesawat tempur aktif atau berkembang yang mirip dengan F-22 Raptor AS dan T-50 PAK-FA Rusia.

US College of Naval Warfare mengatakan J-20 bisa menjadi platform efektif ratusan mil di atas permukaan laut. Air Power Australia mencatat bahwa J-20 akan menjadi pilihan terbaik untuk pesawat yang beroperasi di tempat pertama dan kedua di China. rantai pulau besar. The Global Times melaporkan pada 14 November 2018 bahwa J-20 telah mampu menambah bahan bakar ke udara, yang akan mendongkrak kinerja jet tempur Asia Pasifik generasi kelima.

Spread the love

Related Posts