Keuntungan Terbesar Dalam Meneliti Minyak Bumi Di Indonesia

Minyak bumi, bahan bakar fosil sebagai bahan mentah untuk memanaskan minyak, minyak bumi dan banyak bahan kimia, merupakan sumber energi yang penting karena minyak bumi mewakili persentase penting dari konsumsi energi dunia. Gambaran suram minyak bumi adalah, seperti pembakaran batu bara, penggunaan bahan bakar fosil berkontribusi pada peningkatan CO2 di atmosfer bumi. Kebocoran bahan bakar dari kapal tanker juga telah menyebabkan kerusakan yang signifikan terhadap lingkungan bumi.

Sementara banyak negara sekarang sedang menjajaki potensi energi terbarukan, pentingnya dan ketergantungan minyak global tidak dapat disangkal atau diabaikan. Bahan bakar akan menjadi sumber energi utama: minyak bumi akan mewakili 33%, batu bara 28% dan gas alam 23% dari total sumber energi. Sumber energi terbarukan berkontribusi sedikit pada energi dasar dunia (energi dasar termasuk bahan bakar fosil – minyak bumi, batu bara dan gas alam , energi nuklir dan energi terbarukan pembangkit listrik tenaga air, listrik, surya dan kipas angin).

Meningkatnya Permintaan Minyak Mentah

Meningkatnya permintaan minyak mentah ditambah dengan kekhawatiran tentang ketersediaannya mendorong harga minyak ke rekor tertinggi dalam sejarah pada tahun 2000-an.Meskipun tren kenaikan ini untuk sementara mengakhiri krisis ekonomi global.pada tahun 2008-2009, namun permintaan minyak global meningkat secara signifikan pada tahun 2009 harga naik) (PDB). China berperan besar dalam konsumsi energi global, yang berdampak pada harga pasar dunia untuk sumber energi primer.

Namun, sejak pertengahan tahun 2014, harga minyak dunia mulai turun tajam seiring dengan melambatnya aktivitas ekonomi global (sebagian besar disebabkan oleh melambatnya pertumbuhan ekonomi di China ketika pemerintah mencoba melakukannya., ekonomi) dan peningkatan produksi minyak serpih. di Amerika Serikat, sementara Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) memutuskan untuk tidak memangkas produksi. Pada Februari 2016, harga minyak mencapai level terendah dalam 13 tahun. Namun, setelah itu, dia mulai pulih.

Produksi Energi Minyak Indonesia

Menurut data Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), saat ini cadangan minyak mentah yang terkonfirmasi akan bertahan sekitar 23 tahun. Sebagian besar produksi minyak Indonesia dilakukan oleh kontraktor asing sesuai dengan perjanjian bagi hasil. Chevron Pacific Indonesia, di bawah Chevron Company, adalah produsen minyak mentah terbesar di negara ini, menyumbang sekitar 40% dari produksi negara. Pemain utama lainnya di industri minyak Indonesia termasuk Pertamina, Total, ConocoPhillips, PetroChina, CNOOC, Medco, BP, Kodeco dan Exxon Mobil (BUMN) milik negara.

Memang, dalam beberapa tahun terakhir, sektor minyak dan gas negara itu telah memperlambat pertumbuhan produksi. Target produksi minyak yang ditetapkan pemerintah setiap awal tahun, telah meleset selama beberapa tahun berturut-turut dengan sebagian besar produksi minyak berasal dari ladang minyak tua. Saat ini, Indonesia memiliki kapasitas penyulingan minyak yang hampir sama dengan satu dekade lalu, menunjukkan bahwa produksi minyak tidak banyak berubah, sehingga kebutuhan impor minyak saat ini untuk memenuhi permintaan dalam negeri.

Negara Indonesia Memiliki Cadangan Minyak

Pemerintah Indonesia tetap optimis bahwa kekuatan sektor minyak akan pulih, karena negara ini masih memiliki cadangan minyak yang besar dan permintaan minyak (sebagian besar di dalam negeri) terus meningkat. Sementara itu, industri minyak tetap menjadi segmen yang menggiurkan (walaupun harga turun tajam pada 2015), menurut angka laba pertamine. Namun, upaya serius dari semua pemangku kepentingan (terutama pemerintah Indonesia) akan diperlukan untuk memulihkan produksi lebih dari satu juta (tujuan ambisius yang masih dikejar pemerintah).

Untuk mencapai tujuan ini, diperlukan investasi besar untuk mendukung pendekatan yang lebih efisien dan efektif (yang juga memprediksi koordinasi yang lebih baik antara berbagai kementerian dan otoritas lokal). Kurangnya dana untuk eksplorasi minyak baru telah menyebabkan penurunan produksi minyak selama dua dekade terakhir karena penuaan ladang minyak negara itu. Jika pemerintah tidak memberikan insentif untuk merangsang investasi dalam pengembangan sektor minyak yang lebih rendah, perlambatan ini tidak mungkin berubah arah.

Spread the love

Related Posts